Thursday, April 8, 2010

hidup itu indah??

ketika gwe dulu masih muda..
masih imut- imut..
cie masih muda,imut-imut lagi gwe..hhe..
sekarang mah udah remaja,dewasa muda udah ga imut..
tapi jadi ganteng..hho..

dulu,,
tepatnya ketika smp..
ada temen gwe yang pernah nanya ama gwe..
`menurut u hidup itu indah atau enggak?`
dan gwe dengan idiotnya bilang hidup itu kadang indah kadang enggak..
jawaban yang sangat ga menjawab banget..
hhai..

tapi gwe emang selalu ngerasa kadang gwe ngerasa hidup itu bagaikan seorang paling berutung didunia dan ketika itu gwe asumsikan bahwa dunia itu indah..
tapi terkadang gwe ngerasa gwe itu mahluk paling ga beruntung didunia..dan itu gwe asumsikan sebagai hidup yang ga indah..

tapi itu jawaban gwe dulu..
dulu..
dulu banget..

gwe yang sekarang udah dewasa muda..atau remaja..atau apalah,..pokonya udah lebih bangkotan dibandingin dulu ketika gwe jawab itu..

gwe terkadang melihat ketimpangan dalam hidup didunia..
ini yang gwe liat..
bener- bener gwe liat, dengar rasakan..

ketika ada orang yang sangat kaya, bahkan ia memilih- milih makanan dimejanya sehingga makanan yang dia tidak senangi ia buang begitu saja..
tetapi gwe juga ngelihat kehidupan dimana bahkan dalam seminggu ia bisa makan aja udah bagus..bahkan makanan yang ia makan pun cenderung udah basi..

ketika ada orang yang berjuang untuk hidup ketika dirinya menderita penyakit mematikan.tetapi ada di bagian dunia yang lain yang menginginkan kematian dengan bunuh diri..

jomplang banget ga sih??

dalam masalah cinta banyak banget yang menjaga kesetiaan tapi ada yang dengan seenaknya ngeduain ngetigain ngeempati ngelimain..
banyak yang hidup dengan matre..ada co matre, ce matre juga banyak banget..
ada orang yang aneh banget, alim, apalannya banyak, baik, tapi dia dapet co yang bahkan kesetiaannya nol..

ada orang yang merenggut ke virginan seseorang layaknya itu hal yang biasa..
bahkan di hari pertama ia jadi..dan esok harinya langsung putus..

ada orang yang hidup hanya demi ganja..

mengetahui hal kaya gitu bukan hal yang menyenangkan..
walaupun kita tau..
kita ga tau mau berbuat apa..

mau ga mau gwe jadi diem..
`for your eyes only`
cuma buat gwe..
tapi itu buat gwe makin bingung, linglung,,
lama2 bisa sakit gwe kalo mikir..(maklum otak ga kuat lama2 buat mikir)

ada yang tau apa yang harus kita lakukan ketika teman kita selingkuh??
apa kita harus bilang, apa kita harus diam??
ada yang tau apa yang harus kita lakukan ketika teman kita hidup seperti cerita tadi??

itu yang gwe liat..

gwe cerita begini bukan artinya gwe ini orang yang alim, bae, tanpa cacat..
gwe cacat banget..
gwe pernah ngebokep, gwe pernah ngeroko, gwe pernah pacaran, gwe pernah ngelukain perasaan cewe..
gwe juga orang bejat..
yang cuma bisa berkomentar kebejatan orang..
dengan komen kaya gini ni nambahin kebejatan gwe..


gwe makin ga tau..
hidup itu indah atau enggak..
gwe bersyukur dengan keadaan gwe yang sekarang..
walaupun gwe bejat..paling enggak gwe masih disayang ama Allah..
gwe punya hidup yangberkecukupan, paling enggak gwe punya apa yang gwe butuhin. tapi tanpa melupakan orang yang dibawah.gwe pernah ngerasain yang namanya mencintai dan dicintai.gwe lagi ngerasa jomblo juga gwe yakin ini cz Allah sayang banget ma gwe. mungkin cz orang kaya gwe agar ga bersentuhan lagi dengan yang bukan muhrim, agar gwe ga berpegangan tangan,memeluk dan mencium orang yang bukan muhrim. dan gwe ga bisa ngebahagiain orang lain makanya gwe ga dikasih ce.

gwe teringat sms yang dikirim ama nyokap gwe..
isinya tentang puisi terakhir rendra.bunyinya:

`renungan indah ws rendra


seringkali aku berkata, ketika semua orang memuji milikku
bahwa sesungguhnya ini semua adalah titipan
bahwa mobilku adalah titipan-Nya
bahwa rumahku adalah titipan-Nya
bahwa hartaku hanya titipan-Nya
bahwa putraku hanya titipan-Nya

tapi mengapa aku tak pernah bertanya:
mengapa Dia menitipkan padaku?
untuk apa Dia menitipkan padaku?
dan kalau itu bukan milikku, apa yang harus aku lakukan untuk milik-Nya itu?
adakah aku memiliki hak atas sesuatu yang bukan milikku

mengapa justru hatiku terasa berat, ketika titipan itu diminta kembali oleh-Nya?
ketika diminta kembali kusebut itu sebagi musibah
kusebut itu sebagai ujian,
kusebut itu sebagai petaka
kusebut itu dengan apa saja untuk melukiskan kalau itu adalah derita
ketika aku berdoa, kuminta titipan yang cocok untuk hawa nafsuku

aku ingin lebih banyak harta, aku ingin lebih banyak mobil, aku ingin lebih banyak popularitas
dan kutolak sakit, kutolak kemiskinan, seolah-olah semua `derita` adalah hukuman bagiku

seolah keadilan dan kasih sayangnya harus berjalan seperti ilmu matematika:
aku rajin beribadah, maka selayaknya derita menjauh dariku, dan nikmat dunia kerap menghampiriku

kuperlakukan Dia seolah mitra dagang,dan bukan kekasih
kuminta ia membalas `perlakuan baikku`,
dan menolak keputusan-Nya yang tidak sesuai keinginanku

gusti,
padahal tiap hari kuucapkan, hidup dan matiku hanya untuk beribadah.
`ketika langit dan bumi bersatu, bencana dan keberuntungan sama saja`

(puisi terakhir rendra yang dituliskannya diatas ranjang RS)`


miris..
miris banget..
puisi itu buat air mata seorang pendosa kaya gwe kaluar..
netes gitu ajah..
gwe ngerasa..
gwe ngerasa berlaku begitu ga adil..
bahkan ama Allah..
ama Tuhan yang telah menciptakan..yang memiliki nyawa ini..
nistanya hidup gwe ini..

hidup gwe ini indah banget..
gwe yang nista..
gwe yang begitu jahat ajah dapet keberuntungan yang sangat..
dimana ga indahnya??
yan buat ga indah itu diri gwe sendiri yang kurang bersyukur..
mulai sekarang apapun itu harus mengucapkan `Alhamdulillah`