Saturday, May 29, 2010

ntah kenapa

aku coba lihat dinding ini..
hanya ada jendela, hiasan dinding..
hanya ada satu pintu di pinggirnya..
dinding ini..
terlihat kumuh tak tersentuh..
aku coba lihat lebih dekat..
sepertinya pernah menempel sesuatu..
aku pernah melihat bekasnya..
pasti sesuatu yang direkatkan dengan begitu rekat..
bukan dengan lem..
bukan dengan solatip..
entah dengan apa menempelkannya..
mungkin sesuatu yang terpaku dengan kuat..
yah terpaku..
ataukah hanya terlihat seperti itu..

tapi `itu` pasti sesuatu yang sangat lama menempel..
terlihat goresan berbekas yang terlihat sangat clasik..
sangat teratur..

mungkin `itu` dilepaskan dengan paksa..
atau mungkin terbunuh oleh waktu..
waktu..
entah ada apa dulu disini..
didinding ini..
untuk apa dilepas??

aku coba melihatnya lagi..
entah kenapa..
terlihat kusam..
terlihat kotor sekali..
mungkin ruangan ini tak pernah terawat..
tak berpenghuni mungkin..

tapi setiap aku melihat aku melihat ruangan ini..
melihat lagi..
meperhatikan lagi..
meneliti lagi..
hanya pada dinding itu aku terpaku..
dinding dengan goresan itu..
selalu seperti itu..

bosan aku melihatnya..
mungkin bukan hanya sekadar bosan..
bukan cuma lelah melihat..
aku muak..
muak melihat ruangan ini..

apa aku bakar saja ruangan ini..
aku lepaskan seluruh hiasannya..
aku hancurkan seluruh dindingnya..
aku pecahkan seluruh kacanya..
aku rubuhkan pintunya..
aku benar- benar muak melihatnya..
atau mungkin ku congkel saja kedua bola mataku agar tak muak melihatnya lagi..

01052010