Friday, July 26, 2013

goodbye yetno

Nah abis perkenalan..
Nanti gue kasih perkenalan lagi pasti kebanyakan banget partnya kalo begitu..hhe

Lanjut ahh..
Setelah kita ngumpul pagi pagi..



Kita makan lagi..
Gue ga ngerti padahal baru makan jam 3 pagi jam 8 udah makan lagi hha..

Hari itu kita niat buat ngambil barang yang ada di mobil..
Mungkin pada lupa..
Itu barang barang yang kita bawa semuanya ada di mobil..
Termasuk sempak gue yang berharga..
Karena gue ga mau pas kemaren ujan ujanan lumpur lumpuran dan keringet keringetan sempak gue tercemar maka gue tinggalkan sempak gue dimobil..hho..

Lagi lagi kita naik kolbun..
Saat itu gue agak bingung kenapa kolbun ini ko yang dipake terus..
Apakah kolbun didaerah sini dianggap kaya angkot??
Mungkin gara gara terbuka jadi para penumpangnya jadi lebih gampang nyari tempat duduknya..
Mungkin mirip mirip ama tempat duduk lesehan di warung makan..hha..
Tapi gue tetep ajah kaga mau buat duduk..
Panas ngets..hha

Akhirnya sampe juga di tempat kita tinggalin mobil yang isinya barang barang..
Kita akhirnya ngeliat betapa ancur leburnya itu jalan..



Inget yang di foto ini jalan yang udah mendingan gara gara kita kesananya siang..
Semalem itu ujan deres jadi lebih lenyes lenyes gimana gitu hha..

Kita angkatin satu satu barang barang..
Koper demi koper diangkut..
Sampe akhirnya..
Kopernya cebok..
Gue gatau isinya apaan..
Apa ini ada barbelnya atau dia masukin lemari dalam koper..
Pokonya berat banget..

Gue sebenernya ragu mau angkat..
Gue walaupun bukan bencong fitness tapi kekuatan supermen gue tiada batas tiada banding hhi..
Tapi apadaya ini koper temen gue sehidup semati dimesuji dalam mengarungi penderitaan hidup selama KKN..
Jadi gue angkat juga tu koper..

Gue pertama coba angkat..
Dan shiiiit man..
Licin banget tu tanahnya..
Beberapa kali gue hamper kepeleset..

Saat gue hamper jatoh..rasanya dunia berasa menjadi pelan..
Gue gontai kekanan kekiri..
Pijakan kaki kanan gue goyah..
Gue mulai makin miring kekanan..
Saat itu gue hamper terperosok..
Tiba tiba sesosok mahluk memegang tubuhku..(ganti gue jadi akuh biar lebih intim hha)
Aku menengok ke samping..
Mata kita saling bertemu dan berpandangan..
Dan ces seperti jatuhnya air dipadang sahara yang panas (kaya nopel ayat ayat cinta)..
Dan akhirnya orang itu berkata..

`Goblok lu ki kalo jalan ati ati..`

Ciiit man ternyata orang itu yetno..
Dia bawa bawaan yang enteng..
Kenapa gue bawa bawaan segede gaban..
Akhirnya dengan bantuan babang preman kita(red mas dedy)
Maka akhirnya..
Akhirnya..
Dibawain juga ama dia hha..
Padahal gue udah bilang gausah..(demi menjaga gengsi pria perkasa masakini)..



Gue ama bara jadi mandor..
Oh iah gue lupa si agoy malah asik poto poto.hha..

Dan abis semuanya diangkut ke kolbun..
Kita balik lagi ke rumah pak carik tercintah..
Dan akhirnya waktu perpisahan kita dengan yetno and the geng..
Dia harus naik kelotok buat ke desa sebelah..
Kabarnya di sungai yang bakal dilewati kelotok itu ada buaya dan juga ada ular gede..
Gue sebenernya mau nyaranin nyari panglima kura kura kaya di sungokong tapi gue yakin saran gue ga diterima..hiks

Disini kita gaada haru tangis buat perpisahan dengan yetno..
Kita semua harus kuat berpisah kaya gini(hha lebay)..
Ok akhirnya yetno dkk meninggalkan kita semua..
Selamat tinggal yetno dkk..
Jasa jasamu membawakan koper tidak akan kami lupakan..
Selamat jalan kawan..
Sampai ketemu di pertemuan selanjutnya..hho

Note:
Ummm apa yah bingung mau nge note apah..hha